Wednesday, July 15, 2009

Mohon Maaf, Blog Ini Mati Suri

Yah...
Begitulah...
Sesuai judulnya, begitulah adanya kondisi blog ini.
Sebab, yang punya Blog sekarang cuma sempat upload foto dan nulis notes di Facebook.

*blog, trims utk 2 tahun lebih berbagi cerita* :)

Thursday, April 30, 2009

About Us

Dendi. Masih asyik berkebun dan mengurusi kolam Koi-nya. Bulan ini lagi menjelma menjadi bapak yang baik dan telaten sama anak-anak, serta suabaaaar meladeni kerewelan istri tercinta (yaaa gimana lagi ya Pon klo istri lagi ga waras hahaha.... tabah... tabah... ).

Dini. Overwhelmed. Rasanya kok semua kerjaan, masalah, urusan, numpuk jadi satu di bulan ini. Sigh..... Pengeeeen banget liburan kemana gitu.... Pengeeeen banget cuti satu hari dan ambil mom's day out ngapain gitu... Tapi kemana dan ngapain juga ? *curlong mode on*

Danisha a.k.a Kakak Danis. 5yrs 10mos. Walaupun pertanyaan "kenapa" dan "kok"-nya makin merepotkan Mamon dan Papon, tetapi akhir-akhir ini Kakak makin asyik buat temen rumpi dan jalan bareng ;-)

Dhafina a.k.a Dede Dafin. 2yrs 11mos. Alhamdulillah, akhirnya semangat lagi sekolah lantaran mulai punya teman favorit. Teteup masih suka ngaku-ngaku nama guru dan teman kakaknya sebagai guru dan temannya sendiri :)

Wednesday, April 15, 2009

Long Wiken

Wah wah… lihat kalender April, jadi sumringah nih. Ada long wiken libur pemilu dan paskah. Asyik... Mamon dan Papon udah kebayang mau leyeh-leyeh sembari beres-beres gudang dan tanaman (lho apanya yang leyeh-leyeh) sambil pergi-pergi sebentar sama krucils.

Tau-tau, Yangpa ngajakin liburan bareng ke Bandung. Asyik.... Walopun, sempet rada pesimis mengingat kalau long wiken Bandung penuh sama orang Jakarta, dan list reuninya Yangpa panjang beuneeeer... Duh, apa ya sempat bersenang-senang sendiri ya ? Ya gapapalah, gimana nanti aja. Yang penting itinerary-nya dulu disipain. Kemana ya enaknya ? Yang deket-deket aja jadi bisa didadak, tapi cukup asyik buat anak-anak ?

Eng ing eng... dari hari Rabu aroma kantor udah kayak hari Jumat aja. Lalu Kamis pagi, Mamon masih sibuk berbenah-benah baju anak-anak. Papon udah ngeledekin aja, karena bawaan Mamon kayak mau mudik. Ya iyalah Pon, inget ga terakhir kali nginep di Bandung, ada peristiwa Dede muntah mie utuh ? Waktu itu Mamon bawain baju anak-anak pas-pasan, jadilah Dede pinjem baju-baju Kakak.

Jam 9.30 teng, berangkaaat. Di Cikampek sudah agak padat. Memasuki rest area untuk beli bensin, lho kok Yangpa mendadak merasa kurang enak badan. Agak sesak, katanya. Panik dong. Takutnya jantung atau apa. Duh... Untunglah, setelah makan siang dan shalat, Yangpa merasa agak enakan. Jadi perjalanan tetap diteruskan. Alhamdulillah jalan lancar. Jam 2 siang kita udah check in di hotel. Yangpa biar bisa istirahat dulu. Horeeee... anak-anak seneng ketemu oom Adri.

Terus kita ngapain dong ? Berenang yuk... Cipak cipuk cipak cipuk... Brrrrrr... Airnya dingin... Tapi anak-anak tetap sumringah. Walaupun Dede sempet kelelep sebentar karena jatuh... blup blup blup... sebelum cepat-cepat disambar Papon. Untung Dede ga kapok dan tetap cengengesan lagi. Fiuh...

Malamnya, kita makan di BTC. Mamon dan anak-anak sumringah nemu satu tempat pernak pernik anak-anak yang lucu banget. Mulai karakter princess, Thomas, Tigger & Pooh, Mickey Club House.. aduh pokoknya lucu-lucu deh. Belum lagi mainan-mainan impor ala Little Tikes dan Fisher Price (untung blom ada dede bayi lagi hehehe). Yang menghalangi belanja kalap adalah karena kita udah ditungguin Yangpa dan Yangma di tempat saudara di Gatsu. Karena mau sowan ke saudara yang dokter, sekalian periksa hehehe... Tentunya kita semua ikutan dong. Gatsu ? Deket BSM dong ? Aduh, ga tau kenapa, Papon dan Mamon paling males tuh disuruh wisata mall. Apalagi kalo long wiken begini... idiiiih.... pasti isinya orang semua.

Alhamdulillah Yangpa ga kenapa-kenapa. Besok paginya juga sudah segar kembali, dan langsung jalan-jalan pagi keliling hotel.

Hari ini Yangpa dan Yangma nerusin jadwal reuni-nya lagi ditemani oom Adri, sementara kita pergi ke Rumah Sosis. Kata teman-teman, tempat ini ga begitu asyik. Tapi gapapalah, biar ga penasaran.

Jam 10 kita sampai sana, parkiran udah penuh ! Mamon langsung ngajakin Dede ke Rumah Pohon. Kakak ga mau, dan milih main pancingan magnet aja.

Ternyata Dede bete di Rumah Pohon. Gak asyik mandi bola sendirian. Paling seneng main ayunan sama Mamon aja, biar bisa ngayun kenceng-kenceng. Sisanya, main perosotan gede, karena ga licin jadilah kita berdua nyangkut dan ga ada asyik-asyiknya (apa gara-gara Mamon keberatan badan ya ?). Terus Dede main perosotan sendiri, tapi sama sekali ga asyik karena ga ada Kakak. Jadi Dede minta nyusul Kakak aja. Ikutan main pancingan magnet.

Kelar dari sini, mereka berdua pengen nebus voucher eskrim, sementara Papon memesan sosis. Sosisnya sih enak, terutama yang black pepper. Cuma belinya pake perjuangan, dan Papon kalah nyali tuh ngantri melawan ibu-ibu jadilah Mamon turun tangan hahaha.... Dede sempat naik kuda. Kakak ga mau ditawarin naik ATV. Sebetulnya di Rumah Sosis ada juga kolam renang, tapi Mamon males deh ngeliat anak-anak berenang di kolam cendol begitu, jadi emang ga siap-siap bawa baju renang dari hotel.

Jadi ? Kita balik ke kota aja yuk. Biar Papon bisa shalat Jumat di PUSDAI sementara Mamon dan anak-anak belanja ke Anakecil. Ndilalah, Dede ketiduran. Duh, apa enaknya Mamon belanja sambil gotong-gotong karung beras ? :D Jadi kita mutusin balik ke hotel aja.

Selesai shalat Jumat dan makan siang, baru deh ke Anakecil. Ternyata Kakak udah cukup gede untuk jadi teman belanja yang asyik, jadi sebentar aja keranjang belanja Mamon penuh dan harus direm hehehe... Dede milih main di area permainan aja, tapi ikutan kepengen belanja waktu liat Kakak dapet jaket lucu dan daster princess.

Lalu, dilanjutkan ke Carissa Rumah Barbie di BKR. Dari fotonya, Mamon penasaran karena tampaknya kualitas rumah barbie-nya lebih bagus daripada yang di pasar Prumpung. Eh, taunya sama aja. Tapi krucils udah pada melotot aja tuh matanya hahaha... Apalagi karena disana ada pesanan orang berupa lemari baju yang berbentuk rumah-rumahan, aduh lucunya....

Ya sud, beli sofa set sama tempat tidur aja deh ya... Hunting rumah barbie-nya diteruskan di Jakarta (Mamon masih penasaran dengan satu toko di Asemka). Sembari menggotong belanjaannya, Dede dengan polosnya nanya,”Terus rumah barbienya, yang mana (yang dibeli), Ma ?” hehehe... enggak deh... Mamon sempet nanya, boleh gak kalo beli ga usah pake dicat. Secara buatannya cukup rapi, halus ga tajam-tajam. Nanti biar dicat sendiri pake cat non toxic dong. Eh ga boleh. Katanya karena mereka jaga kualitas. Tapi kok ngecatnya pake cat mobil (yang murah, kalo kata Papon) sehingga baunya menyengat kemana-mana :((

Lanjut... ke Rasa. Yangma dan oom Adri mau ikutan, jadi kita balik ke hotel dulu. Sempat ada insiden Mamon kejeduk sandaran kursi lantaran Papon ngerem mendadak begitu menemukan De Risol. Duh segitunya. Eh, tapi risol smoked beef-nya emang mantaaaffff surantaaaaffff....

Di Rasa, ketemu ada Abil dan oom Luki. Jadilah krucils menikmati eskrim sambil main sama Abil. Devils, eskrim favorit kami berupa eskrim coklat dalam guyuran saus coklat masih saja terasa enak walaupun sekarang saus coklatnya udah rada ngirit – versi krisis kali yaaa....

Balik ke hotel... cape... Tapi buru-buru mandi dan ganti baju, karena mau makan ke Pepper Lunch. Untung oom Adri baru bilang setelah kita mau sampai, bahwa si Pepper Lunch ini adanya di mall Paris van Java. Kalo enggak, pasti kita udah nolak mati-matian. Kebayang dong cari parkirnya. Tapiii Pepper Steak-nya Pepper Lunch yang endang bambang itu, sepantar dong dengan usahanya.....

Besok paginya, kita siap-siap ke All About Strawberry. Sayangnya oom Adri milih ga ikut karena mau bikin tugas bareng teman-temannya. Daaaah oom Adri...

Bosen sih ke AAS, tapi diniatin karena Dede belum pernah kesini. Sempet bingung antara mau ke AAS atau ke Rumah Strawberry aja.

Begonya, kok ga kepikir untuk telp dan nanya yang mana yang masih bisa panen strawberry. Karena sampe di AAS, kita cuma bisa bengong lantaran strawberry sudah habis dipanen kemarin. Lalu cemilannya kok ya tinggal siomay, mendoan, dan gorengan lainnya. Kemana pofertjes yang enak itu ? Huhuhu... Untung jus strawberry-nya masih tetap enak dan segar.

Di AAS, lumayanlah anak-anak asyik main di Rumah Pohon. Habis itu, mereka main sebentar di perosotan pesawat terbang strawberry (buat Kakak udah ga asyik lantaran kekecilan). Mereka lantas asyik ngejar-ngejar capung.

Ada juga flying fox dan climbing wall kecil. Trus FO ala kadarnya, dan rumah cowboy serta rakitnya yang masih begitu-begitu aja. Yang baru cuma bola gila yang kayak di SKI Katulampa itu. Kita milih ngulik tempat pesan papan bertuliskan nama anak-anak. Lutju lho buat hiasan kamar baru ;-)

Selesai ngemil, kita meluncur pulang ke Jakarta lagi.... Habis deh liburannya. Singkat, tapi asyik banget. Kapan lagi bisa 24 jam penuh bareng krucils ^_^

Tuesday, April 14, 2009

Lomba Doa

Ceritanya, dalam rangka merayakan maulid nabi, sekolah Dede menyelenggarakan perlombaan. Kelompok Bermain kebagian lomba doa al ikhlas dan doa orang tua. Dede si anak bawang (secara yang paling muda di kelas), dan beberapa anak "kelompok kecil" lainnya kebagian menghafalkan doa untuk orang tua.

Bisa De ? Bisaaaa...
Doanya sih lancar. Giliran artinya : Ya Allah, tambahilah dosaku dan dosa orang tuaku....

GUBRAK !!
Aduh De... kok ketuker sama artinya doa belajar ?

Ya sud, pasrah. Sabtu lomba, Kamis malem masiiiih begitu.

Alhamdulillah, Jumat malam Dede udah bisa melafalkan arti dengan baik. Mamon sibuk ngasih pesan sponsor, Dede suaranya yang keras, Dede yang berani, dll dsb.

Hari H... Wuih... rameeee banget ya. Untung KB dipanggil duluan. Dede dapet giliran ke 4. Pinter banget dia, mau duduk sendiri ga disamping Mamon Papon, dan waktu namanya dipanggil, langsung maju ga pake disuruh-suruh.

Namun.... karena Dede yang paling kecil, dia satu-satunya peserta yang maju sambil dipeluk Bunda Guru. Sementara yang lain pegang mike sendiri. Jadi ga sempet ketauan apakah sebetulnya dia berani atau tidak. Yang jelas, suaranya keciiiil nyaris ga kedengaran. Tapi doa dan artinya dilafalkan dengan lancar. Alhamdulillah...

Hebat kamu De ;-)

Friday, April 03, 2009

Proyek Dapur Mamon dan 2D

Akhir-akhir ini Mamon lagi sering turun ke dapur. Papon pasti bahagia, lantaran untuk yang satu ini, kok ya istrinya ini lama banget ya insyaf-nya hehehe.

Dengan semangat 45 dan ilmu ala kadarnya, Mamon nyoba-nyoba berbagai resep yang sumbernya mulai dari teman sampai primbon Nenek. Karena ilmu cetek banget, seringkali Papon harus turun tangan untuk menyelamatkan keadaan. Hehehe... ga heroik heroik amat sih, cuma yaaa kan sayang banget bahannya dah canggih tapi rasa ga optimal lantaran satu dua hal rahasia dapur kecil yang Mamon belum tau. Untung juga ada anaknya tukang catering di rumah :) *eh Nenek sekarang udah sah disebut penguasaha catering dong ya, kan dah punya NPWP hahaha*

Yang ga terduga, 2D semangat banget mau membantu. Ya sud, sekalian dijadikan proyek bareng sambil ngajarin Danis ini itu. Dede masih terlalu kecil untuk berbagai aktivitas dapur, tapi kalo cuma ngoles-ngoles loyang pake mentega doang sih bisa dong ya.

Ini beberapa proyek dapurnya Mamon dan 2D :

1. Tahu Rebus Cocol Kecap/Saos Tomat
Yang ini mah sama sekali bukan prestasi. Cuma mau cerita aja, dalam rangka membuat Dede tidak terlalu berlemak (alias tumbuh lebih ke atas, bukan ke samping) Mamon lagi sibuk hunting resep camilan sehat. Ide ini Mamon dapat dari tante Sisil, dan ternyata Dede doyan (selama tahunya dari Yun Yi). Harusnya, tahu dimakan dengan cocolan saos tomat bikinan sendiri. Apa daya, saos tomat yang resepnya dari primbon Nenek, yang kalo kata Mamon dan Papon endang bambang, ditolak mentah-mentah oleh 2D. Kayaknya karena si saos tomat lebih cocok disebut saos asam manis lantaran rasa gurih legit bawang bombay dan kaldu ayam-nya. Yang seru waktu bikin saos tomatnya. Danis Mamon tugasin memotong-motong tomat, sementara Dede ditugasin memencet-mencet tomat sewatu disaring agar terpisah dari bijinya. Hehehe... figuran banget ya De.... Gapapa ya, biar terbiasa di dapur... jangan kayak Mamon kecil hehehe....

2. Cupcake Princess
Lho, katanya mau menjaga Dede agar tak terlalu berlemak, kok cupcake ? Ini gara-gara Mamon dan kakak Danis pergi ke toko bahan ala kadarnya di Cibubur sana, sambil nunggu Papon cukur. Jadilah Mamon ditodong beli hiasan taburan, dan karena udah kadung ditodong, Mamon sekalian aja nyomot figurin princess mini (pembenaran mode on). Dede ? Tidur pulas di mobil. Untung juga, sebab kalau ada Dede, pasti belanjaan Mamon tambah banyak lagi :)

Di rumah, sebel banget lantaran resep cupcake-nya Tante Ike ketinggalan di kompie kantor. Ya udah, Mamon ngarang bebas, bikin cupcake dari resep blueberry crumb cake-nya Nenek, minus blueberry dan crumb-nya hahaha. Danis semangat nimbang ini itu. Sementara Dede ditugaskan mengolesi loyang dengan mentega, dan berakhir dengan hancurnya kuas Mamon lantaran dipake buat ngaduk adonan huaaaa..... Heheh... ga papa deh De...

Hasilnya ? Danis cuma habis setengah (udah keburu kenyang bikinnya, kali), dan Dede habis dua ! Huwaaaaa... yang disuruh diet siapa sih sebenernya ?

3. Pofertjes Oatmeal
Masih dalam rangka membuat Dede tak begitu berlemak, ide ini Mamon ambil dari tante Sisil. Setengah bagian tepung terigu diganti oatmeal cepat masak. Masih belum nemu tepung gandum nih tante Sisil.... Hasilnya, si pofertjes jadi lebih bertekstur tapi tetap enak kok... Yang ini, sukses dimakan Danis dengan madu dan taburan gula, sementara Dede milih dicocol coklat dikiiiiiit (dibawah pengawasan ketat Mamon hehehe... ga sebegitunya juga sih....).

4. Siomay Pocong
Resepnya dari tante Ibeth nih... Seperti biasa, Danis ditugaskan di bagian pemotongan, kali ini bawang daun. Dede ? Ngaduk-ngaduk hasil kocokan telur hehehe.... Sesudah adonan kalis, Mamon Papon dan Danis rame-rame membungkus adonan dengan kulit siomay (Dede udah ngantuk jadi tidur duluan). Nah... kenapa namanya jadi siomay pocong, soalnya Danis belum bisa bikin bentuknya jadi bulat. Jadilah siomay-nya panjang-panjang kayak pocong. Akhirnya si siomay jadi obyek kreasi Danis deh.. maka ada yang bentuk segitiga, kotak, dll... Ga papa deh, selama rasanya tetap enak ! Waktu siomay dikukus, bau harumnya memenuhi kamar Danis. Jadi deh Mamon dan Danis yang lagi ngerumpi sebelum tidur, keluar lagi begitu Papon bilang siomay-nya udah mateng... dan ngemil malem-malem... asyik...

Resep berikutnya yang bakal dicoba di long wiken minggu depan : Dim Sum Mie resep kiriman tante Fitri, dan cookies hias - secara Mamon dapet tambahan cookie cutter lucu-lucu, hasil titip beli cookie cutter Wilton sama tante Ike... Yipieee...

Monday, March 23, 2009

Special Event

Pernah baca diskusi milis BeingMoM tentang teori bermain dengan ”pencelupan” ? Intinya, kalau mau sukses menerapkan belajar sambil bermain, sebelum ”terjun”, anak ”dicelup” dulu biar semua informasi terserap optimal. Contohnya gini, kita mau mengenalkan dan mengajarkan segala info yang berhubungan dengan pantai, dengan mengajak anak ke pantai. Sebelum pergi ke pantai beneran, anak diajak baca buku tentang pantai, sharing cerita bahwa di pantai bisa begini dan begitu, pake alat ini itu. Anak bisa juga diajak nonton VCD atau TV yang ada hubungannya dengan pantai, misalnya Barney ke pantai. Nanti, kalau dia beneran diajak ke pantai, dia akan antusias sekali menunjuk ini itu yang dikenalnya lewat buku dan tontonan. Kita bisa mengetahui seberapa banyak serapan informasinya, sambil melengkapi dengan informasi pendukung lainnya
Teori ini pernah aku terapkan sebelum ngajak anak-anak ke Bali. Wuih, bener aja, begitu ngeliat kepiting, penyu, ikan, perahu, Danis nyerocos terus deh... keluar semua informasi yang pernah dia serap tentang benda-benda itu. Termasuk, tentang pergi naik pesawat dan tidur di hotel hehehe... Lengkap deh :D Dafin ? Tentu saja, waktu itu dia masih terlalu kecil untuk ngerti.

Nah, sekolahnya Danis menerapkan teori ”pencelupan” dengan mengadakan special event di tiap semester. Seruuuu banget. Ini yang aku rada surprised, karena dulu waktu milih sekolah, ga mikir untuk menaruh yang beginian di prioritas utama. Masalahnya, ini ga ada di sekolah Islam lain yang setara levelnya dengan sekolah Danis.

(Btw, jangan berharap yang beginian ada di sekolahnya Dafin yang standar itu. Duh, kasian anakku yang kecil ini... dia ga sabar untuk segera masuk ke sekolah yang sama dengan si kakak..)

Misalnya, waktu duluuuuu kelasnya dapat topik pasukan Gajah (surat Al Fiil), wiiih heboh banget kelas didandanin ada Kabah, ada lukisan, diorama bikinan anak-anak, sampai tampil di pentas. Trus Danis memberondong saya dengan pertanyaan-pertanyaan tentang peristiwa itu, sampai nodong minta dibelikan buku tentang pasukan Gajah.

Waktu mereka belajar tentang laut, di kelas dipasang jaring-jaringan, trus ada ikan-ikanan, dan mereka bikin beragam prakarya yang berhubungan dengan makhluk-makhluk laut.

Semester lalu, mereka belajar tentang pahlawan, kelasnya Danis dapat topik Jenderal Sudirman. Karena di kelas membahas yang berhubungan dengan pak Sudirman terus, sampai-sampai waktu Danis nganter saya reuni Smandel ke Balai Sudirman, dia antusias ngeliat patung Sudirman... bwhahahaha.... Ini foto ketika Danis jadi MC, duh bangganya emak bapaknya...


























Yang lebih heboh, waktu special event Al Quranic Week kemarin. Kelasnya Danis dapat topik Al Adiyat alias kuda perang. Semuaaaaa prakarya yang dibuat berhubungan dengan kuda. Di kelas, sampai dibikin kandang kuda. Lalu mereka bikin kunjungan ke peternakan kuda, dimana disana mereka pengenalan tentang kuda, games, ngasih makan kuda, sampai riding horse yang rada serius karena pake helm dan pengaman beneran (ga kayak naik kuda di Bandung hehehe). Pulangnya, anak-anak dikasih boneka kuda. Danis sueneeeeng banget, saking senengnya sampai menginspirasi emaknya bikin acara serupa buat milisnya tercintah *wink wink... insya Allah bulan Mei kesana*. Seperti biasa, special event ditutup dengan pertunjukan yang ada kaitannya dengan topik masing-masing kelas.







Thursday, February 12, 2009

Alhamdulillah....

Alhamdulillah… Kakak dan Dede keterima sekolahnya... Mamon dan Papon legaaaa banget.

Denger-denger sih, karena Kakak dari TK situ juga, katanya insya Allah pasti diterima di SDnya. Tapi tetap ada yang bikin deg-degan, yaitu hasil psikotesnya. Secara Mamon sempet punya ”trauma” sama yang namanya psikotes hehehe. Alhamdulillah, hasilnya bagus. Mamon kayaknya terlalu cemas berlebihan nih...

Sedangkan Dede, waktu tes observasi langsung disambut meriah sama guru-guru, yang notabene guru-gurunya Kakak. Eh, Dedenya malah sok manja, ngelendot sama Mamon. Buru-buru deh Mamon bisikin,”De, kamu mau sekolah disini ga ? Kalo iya, kan Mamon udah bilang, ikut bu Guru, ya ?” Alhamdulillah Dede ngangguk dengan semangat dan langsung ikutan masuk kelas. Sayangnya waktu psikotes, Dede lagi mulai batpil, jadi rada ga semangat. Tapi alhamdulillah, lancar juga....

Kakak dan Dede bangga banget sama hasilnya. Eh, emangnya Dede ngerti ? Ngerti dong, kan diterangin sama Kakak (yang sebelumnya diterangin sama Mamon hehehe). Dengan semangat 45, Kakak ngajarin apa artinya centang di bawah kolom yang bertanda B (lengkap dengan penjelasan apa itu ”Baik”, ”Cukup” dan ”Kurang”... dasar melankoli hehehe), serta ngebacain kata ”DITERIMA di PG” yang dicetak gede-gede. Mendengar penjelasan Kakak, reaksi Dede,”Ooooh hasilku yang bagus, hasilku yang cerdas, hasilku yang cantik” sambil mendekap kertas pengumuman erat-erat.... gubrak... ratu drama banget deh....

Sore-sore, Papon colek-colek Mamon dan menyampaikan ide,”Gimana kalo pulang kantor nanti kita bawain mereka kue tar kecil ? Yaaa semacam perayaan lah”.

Wah, ide cemerlang tuh Pon. Heboh banget anak-anak, minta pasang lilin (dan tulisan Happy Birthday… padahal sapa yang ultah ?), tiup lilin, colek-colek coklat yang ada di kue tar, sampai pada kekenyangan makan kue.

Alhamdulillah…. Senaaaaaaaaaaang banget rasanya….. Pon, anak-anak kita kok tau-tau udah gede ya ?